Editorial

11 Command Terminal Linux yang Sering Dipakai Seorang IT Network Support


11 Command Terminal Linux yang Sering Dipakai Teknisi Jaringan – Mungkin kamu salah satu praktisi jaringan yang menggunakan sistem operasi Linux. Untuk melakukan analisa, mendiagnosa masalah koneksi, melihat statistik jaringan, ataupun download file, kamu bisa menggunakan beberapa perintah melalui terminal.

Sangat menyenangkan memang bagi mereka yang terbiasa bekerja melalui terminal. Saya pun demikian, dibanding menggunakan fasilitas grafisnya, saya lebih suka menggunakan terminal Linux. Rasanya lebih cepat, tidak ribet, dan cukup dengan keyboard saja.

11 Command Terminal Linux yang Sering Dipakai Seorang IT Network Support

 1. curl & wget

Gunakan command curl atau wget kalau kamu ingin mendownload sebuah file melalui terminal. Untuk ‘wget’ caranya sangat mudah, cukup tambahkan link file yang akan didownload setelah perintah ‘wget’.

Sedangkah ‘curl’, kita harus menginstall dulu paketnya, sudo apt-get install curl. Lalu jika ingin mendownload menggunakan curl kamu harus menambahkan option -O sebelum link.

curl -O example.com/file 
wget example.com/file

2. ping

Kalau ini perintah/command yang paling populer, bukan hanya di komputer saja, tapi di perangkat smartphone juga *ping BB*.

Ya, ping kerap digunakan para teknisi jaringan untuk menganalisa koneksi antara suatu komputer dengan komputer lain, baik yang berada dalam satu jaringan ataupun di luar jaringan.

ping example.com

3. tracepath

Peintah tracepath akan menelusuri ‘hop’ mana saja yang digunakan untuk bisa ke suatu host tertentu. Jika kamu mengalami masalah dengan koneksi jaringan, perintah ini bisa saja menjadi solusi. Dengan menjalankan perintah ini, kamu bisa mengetahui koneksi behenti dimana.

tracepath example.com

4. mtr

Perintah mtr bisa dikatakan sebagai kombinasi antara ping dan tracepath. Mtr akan mengirimkan paket-paket, kemudian akan memperlihatkan lebih detail waktu ping ke setiap ‘hop’ yang dilalui.

mtr example.com

5. host & nslookup

Perintah untuk pencarian DNS lookup. Kamu bisa menambakan nama domain setelah perintah host, kemudian kamu akan mendapatkan informasi IP address yang digunakan. Dan jika kamu menambahkan IP address di baris perintahnya, kamu akan diberikan nama domain yang menggunakan IP tersebut.

Cara menggunakan perintah nslookup pun sama, cukup tambahkan domain atau IP address setelah perintah utama.

host example.com 
nslookup example.com

6. whois

Perintah whois akan menampilkan pada kamu whois records dari sebuah website. Kamu akan bisa mengetahui lebih banyak tentang pemilik dan tempat registrar website tersebut.

whois example.com

7. mii-tool & ifplugstatus

Kedua perintah ini digunakan untuk mengetahui status koneksi fisik suatu komputer pada jaringan, lebih utamana koneksi via kabel. Perintah mii-tool sudah terinstall atau bawaan dari Ubuntu, sedangkan ifplugstatus kita harus menginstallnya terlebih dahulu.

sudo apt-get install ifplugd

Untuk melihat apakah kabel sudah terhubung ke interfaces di komputer kita, cukup ketika salah satu dari kedua perintah di atas. Kalau saya lebih suka menggunakan mii-tool.

mii-tool
ifplugstatus

8. ifconfig

Perintah ini digunakan untuk melihat informasi mengenai IP address dan informasi interface lainnya.

Ketika ifconfig untuk melihat semua informasi interfaces jaringan yang sedang aktif. Kamu juga bisa melihat informasi interface tertentu saja.

ifconfig
ifconfig eth0

9. ifdown & ifup

Perintah ifdown dan ifup memiliki fungsi yang sama dengan perintah ifconfig up dan ifconfig down. Tambahkan nama interfaces dalam penggunaan perintahnya. Perintah ini akan men-disable ataupun enable interface jaringan.

Perintah ini membutuhkan root permission dalam penggunaannya.

sudo ifdown eth0
sudo ifup eth0

10. dhclient

Perintah dhclient digunakan untuk mendapatkan IP address dari DHCP server yang terhubung dengan komputer kamu. Perintah ini membutuhkan root permission.

Menjalankan dhclient tanpa option apapun akan memberikan kamu IP address baru dan gunakan option -r untuk melepaskan IP address yang sekarang digunakan.

sudo dhclient
sudo dhclient -r

11. netstat

Perintah ini digunakan untuk mengetahui informasi yang masuk atau keluar, sockets yang terbuka, dan juga tabel routing. Jalan perintah ini tanpa option apapun untuk melihat sockets yang terbuka. Gunakan option -p untuk melihat program apa saja yang digunakan. Gunakan option -s untuk  melihat semua informasi port.

netstat
netstat -p
netstat -s

Itulah beberapa perintah yang sering digunakan oleh para praktisi jaringan, terutama mereka yang menggunakan OS linux. Semoga bermanfaat.


'