Uncategorized

Inilah 5 Mitos yang Keliru Tentang Komputer


Pintar Komputer – Bertahun-tahun setelah diciptakannya komputer, ada banyak mitos yang beredar tentang perangkat elektronik satu ini. Mulai dari hal teknisnya sampai dengan pengaruhnya terhadap kesehatan manusia.

Mitos-mitos tersebut beredar secara meluas dan cepat seiring dengan perkembangan teknologi sekarang ini. Walaupun sudah ada penjelasan secara ilmiah dan teknis, namun tidak sedikit yang masih menganggap mitos tersebut benar.

Berikut adalah mitos yang keliru tentang komputer

CPU adalah otak dari komputer

Salah. Untuk waktu yang lama, ketika berbicara tentang PC, orang membuat analogi bahwa CPU adalah otak dari komputer dan GPU adalah mata. Alasan untuk ini adalah jelas: CPU melakukan logis, komputasi numerik, sedangkan gambar yang ditampilkan GPU. Sebagai analogi, otak manusia dibagi menjadi dua belahan otak – kiri dan kanan.Pendapat umum menyatakan bahwa sisi kiri bertanggung jawab untuk logis, komputasi numerik, sementara sisi kanan bertanggung jawab untuk kreativitas, seni, emosi dan perhatian visual. Kedua mode yang sangat berbeda dari pemikiran keduanya dapat dianggap sebagai ‘pengolahan’ informasi, hanya bahwa data sedang diproses berbeda.Demikian pula, kita dapat menggunakan analogi ini ketika berpikir tentang berbagai komponen PC, dengan belahan kiri otak sebagai CPU dan sisi kanan sebagai GPU. Namun, untuk aplikasi saat ini, GPU benar-benar sama pentingnya dengan CPU. Tidak terlalu banyak orang perlu menjalankan spreadsheet Excel lebih cepat, tapi banyak yang ingin foto mereka menjadi lebih berwarna,film dengan HD halus dan permainan yang lebih responsif.

Proses pembuatannya adalah yang terpenting

Hukum Moore yang diterapkan pada sirkuit terpadu telah secara akurat meramalkan bahwa jumlah transistor yang dapat ditempatkan pada sirkuit terpadu ganda kira-kira setiap dua tahun.Kita begitu terbiasa dengan Hukum Moore bahwa kita sekarang menyamakan teknologi manufaktur baru dengan kepadatan transistor meningkat, yang pada gilirannya, dapat menyebabkan peningkatan kinerja atau pakai baterai. Namun, ini belum tentu benar. Saat ini, orang peduli tentang pengalaman perangkat mereka memberikan dan bukan hanya proses manufaktur. Tanya saja siapa saja yang pernah digunakan iPad – apa teknologi dibangun di atas chip iPad ? Jika mereka tidak tahu, mereka tidak perlu merasa buruk tentang hal itu.Kebanyakan dari kita tidak terlalu memikirkan untuk itu.

Grafik (GPU) hanya untuk gamer

Dengan pergeseran yang luar biasa pada orang yang menggunakan PC mereka untuk hiburan multimedia,pengembang aplikasi sudah mulai mengubah cara mereka kode program mereka untuk mengambil keuntungan dari tenaga komputasi yang luar biasa yang terkunci dalam GPU.Yang telah membawa perbaikan yang signifikan dalam respon dari web browser terkemuka seperti Microsoft Internet Explorer 9 Google Chrome dan Mozilla Firefox.Cepat mengelola mengedit foto melalui Adobe Photoshop CS6,editing video dengan Sony Vegas Pro 11, dan mengurangi  waktu kompresi file dengan WinZip 16,5,yang semuanya adalah aplikasi dipercepat GPU, dapat sangat membantu meningkatkan pengalaman pengguna.Kadang-kadang apa yang kita pelajari “saat itu,” tidak selalu dapat diterapkan ke sini dan sekarang.

Komputer lebih aman jika menggunakan antivirus lebih dari satu

Bagi seseorang yang sangat protektif terhadap komputer maupun laptop, terkadang mereka menggunakan dua anti virus yang berbeda di satu komputer. Namun hal tersebut sangat tidak disarankan.

Ada tiga alasan mengapa menggunakan beberapa anti virus berbeda di satu perangkat komputer sangat tidak disarankan. Akan ada aksi ‘saling serang’ antaranti-virus, kedua perlakuan berbeda antaranti-virus terhadap sebuah virus dan yang ketiga adalah dengan memasang anti-virus lebih dari satu maka akan membebani kinerja komputer atau laptop itu sendiri.

Refresh desktop bisa percepat kinerja komputer


Sebagian besar pengguna Windows pastinya melakukan refresh desktop saat kinerja perangkat mereka tersendat. Namun, apakah metode ini efektif?

Tercatat, memang hampir sebagian besar pengguna Windows mulai dari 95 hingga 8 saat ini melakukan cara tersebut saat komputer atau notebook mereka hang atau tersendat operasinya. Anehnya, entah datangnya dari mana, praktik yang tak jelas juntrungannya seperti ini pun subur hingga sekarang.

Padahal, untuk diketahui, melakukan refresh di desktop tak akan mempercepat kinerja komputer atau notebook Anda. Hal ini dikarenakan fungsi refresh di desktop memang tak ditujukan untuk hal tersebut.

Seperti yang dilansir oleh Instant Fundas (25/2/2008), fungsi tombol tersebut sebenarnya untuk memperbarui tampilan dari desktop itu sendiri. Jadi, ketika Anda mengubah tampilan desktop dan ternyata perubahan tak terjadi seketika itu juga, maka tinggal klik refresh untuk memperbarui tampilan desktop tersebut.

Baca Artikel Populer: