Editorial

Sejarah Singkat Play Store yang Dulu Namanya Android Market


Lima tahun yang lalu, tepatna pada 6 Maret 2012, Google membuat perubahan besar untuk Android yang mengkonsolidasikan semua toko sistem operasi ke dalamsatu platform, Google Play Store. Sebelumnya, pengguna Android harus mendapatkan aplikasi, game, film dan acara TV dari Android Market, musik dari Google Music dan buku elektronik dari Google eBookstore. Keputusan Google untuk menggabungkan semua toko-toko ini menjadi satu platform membuat semuana jauh lebih mudah.

Dalam artikel ini kami inign membahas sejarah seingkat tentang Google Play Store.

Pre-Google Play: 2008-2012

2008

Android Market diluncurkan pada tahun 2008 sebagai tempat bagi pengguna untuk men-download aplikasi dan game untuk sistem operasi Android yang pada saat itu masih baru.

2009-2010

Kemudian Android Market menambahkan dukungan untuk aplikasi berbayar pada tahun 2009 di Amerika Serikat dan Inggris, dan diperluas ke pasar internasional pada tahun 2010. Google juga meluncurkan Google eBookstore pada tahun yang sama.

2011

Pada tahun 2011, Google Music diluncurkan, dan Android Market menambahkan dukungan untuk buku dan penyewaan film di tahun yang sama.

Android Market

Jelas, memiliki banyak toko di Android bisa menyebabkan kebingungan, yang mungkin ini penyebab mengapa Google memutuskan untuk menggabungkan semua toko ke dalam Google Play Store lima tahun yang lalu. Pada saat pengumuman, Google membuat keputusan besar bahwa semua pembelian melalui Google Play akan berbasis cloud, yang berarti pengguna tidak perlu khawatir kehilangan file yang didownload lagi, mereka bisa men-download lagi dari toko jika mereka diperlukan untuk beralih ponsel atau tablet.

2012

Pada peluncuran Google Play Maret 2012, toko memiliki 450.000 aplikasi dan game Android yang siap di-download. Jelas, jumlah yang telah meningkat jauh lebih tinggi dalam lima tahun terakhir. Google Play juga menjabat sebagai tempat untuk membeli berbagai perangkat hardware Nexus Google.

Perbaikan dan Perubahan: 2012-2015

google-play-gift-cards-1

2012

Setelah peluncuran Google Play, perusahaan tidak lantas bersantai saja. Pada bulan Agustus 2012, ada rencana untuk menawarkan kartu hadiah Google Play fisik di AS, yang memungkinkan orang-orang yang tidak memiliki kartu kredit atau debit masib bisa membeli aplikasi, game dan konten lainnya dari toko.

new-store-2014

2014

Kemudian pada bulan Mei 2014, Google Play Store membuat beberapa perubahan,yang termasuk menambahkan beberapa informasi tambahan pada setiap aplikasi, termasuk penilaian dan ukuran file. Pada bulan Juli, Google Play melakukan re-design pada aplikasinya, menggunakan material design.

Jumlah aplikasi di Google Play juga telah meledak hingga 1,5 juta, dibandingkan aplikasi iOS di App Store.

Play Store UI

2015: Maret

Pada bulan Maret 2015, Google memutuskan untuk memisahkan penjualan perangkat keras untuk keluar dari Google Play Store dan masuk ke divisi Google Store sendiri. Itu berarti bahwa Google Play hanya untuk download dan membeli konten digital saja.

2015: Oktober

Pada bulan Oktober 2015, Google Play Store membuat re-design besar lagi, dengan tombol melengkung pada bagian konten, gambar besar untuk produk yang ditampilkan di atas dan menciptakan dua bagian, Apps & Games (self explanatory) dan Hiburan (film, acara TV, buku, majalah dan musik).

Play Store Yang Sekarang: 2015-2017

2016

google play store suite icons

Semua ikon untuk aplikasi Google Play suite di desain ulang pada April 2016 sehingga mereka akan berbagi tampilan segitiga yang sama dengan Google Play. Pada bulan Mei, perusahaan mengungkapkan bahwa Google Play Store, dan aplikasi Android, akan tersedia pada sejumlah Chromebook yang berjalan pada Chrome OS. Awal tahun ini, Google mengatakan bahwa semua Chromebook yang dirilis pada tahun 2017 akan memiliki akses ke Google Play.

Google juga terus mengembangkan user interface Play Store. Pada bulan November, menambahkan bagian Trending yang mencakup topik hangat saat ini di industri hiburan, dan sesuai konten link download. Google juga mengumumkan rencana pada tahun 2016 untuk menindak aplikasi yang menggunakan cara curang untuk memompa jumlah Download dan ulasan mereka.

Sekarang dan Besok

Saat ini, Google Play Store sudah menjadi pusat bagi pemilik Android yang ingin membeli aplikasi atau konten lainnya. Meskipun ada beberapa toko aplikasi pihak ketiga yang juga tersedia untuk Android, terutama Amazon Appstore, tak satu pun dari mereka memiliki jumlah konten yang sama dengan yang Google Play miliki. Memang, salah satu perkiraan pihak ketiga dari perusahaan riset AppBrain mengklaim bahwa sekarang ada lebih dari 2,77 juta aplikasi dan game yang bisa di-download dari Google Play. Itu bahkan tidak termasuk jumlah film, acara TV, musik, ebooks dan majalah yang juga tersedia di toko.

Pada saat yang sama, beberapa analis dan ahli mempertanyakan berapa lama aplikasi toko tradisional seperti Google Play akan terus tetap aktif.

Kita telah melihat munculnya asisten digital voice yang dapat menerima memerintahkan seperti Siri, Amazon Alexa dan Google Asisten dalam beberapa tahun terakhir. Ini lebih dari kemungkinan bahwa beberapa aplikasi di toko Google Play bisa diganti dengan fungsi-fungsi lanjutan dari AI asisten. Kami juga melihat dorongan baru terhadap aplikasi web yang progresif.

Untuk sekarang, sistem operasi Android terus menambah smartphone baru dan tablet, yang semuanya memiliki akses Google Play. Juga, platform lainnya dan produk seperti Android Wear jam tangan, Android Auto dan Android TV. 


'